Dasar-Dasar Teknikal Analisis Saham - IDNSite
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dasar-Dasar Teknikal Analisis Saham

Teknikal Analisis Saham
Mengingat bahwa Teknikal Analisis Saham berfokus pada harga, pergerakan, volume dan tren, ada beberapa aspek dasar dan grafik yang dilihat analis teknis daripada hal-hal seperti laporan keuangan, yang dilihat dari analis fundamental.

Apa saja dasar-dasar dari teknikal analisi dan bagaimana cara memnggunakanmya untuk menganalisis saham? 

Harga

Salah satu faktor terbesar yang perlu diperiksa dalam teknik analisa adalah harga dari saham. Aksi harga adalah langkah utama yang dipertimbangkan saat melakukan analisis teknis. 

Analis teknis memulai dengan memeriksa grafik yang menunjukkan harga saham dan volume perdagangan untuk mencatat kinerja historisnya dan membantu memprediksi pergerakan di masa depan.  Fungsi dasar menggunakan grafik untuk memeriksa saham atau sekuritas lainnya adalah untuk mengidentifikasi tren harga investasi atau volume perdagangan dan bagaimana tren tersebut berubah dari waktu ke waktu. 

Dalam teknikal analisis memandang sikap dan perilaku investor (yaitu, aspek psikologis pasar) sebagai penggerak terbesar harga sekuritas dari waktu ke waktu. Dan mengingat sifat pola perdagangan yang sering siklis, mereka juga merupakan indikator utama tentang bagaimana harga akan bergerak dan berubah di masa depan.

Pola dan Analisis Bagan 

Sebagai roti dan mentega dalam teknikal analisis, pola grafik adalah salah satu cara utama analis memeriksa dan memprediksi di mana saham atau keamanan akan berdagang di jalan.

Salah satu bagian terpenting dari grafik untuk analisis teknis adalah apa yang disebut "garis tren," yang menunjukkan tren harga keseluruhan keamanan. Selain itu, hal-hal seperti "analisis puncak / palung" dan "rata-rata bergerak" dapat membantu investor atau analis mendapatkan prediksi yang lebih baik tentang apa yang akan dilakukan saham.

Sementara grafik terlihat sangat matematis, mereka benar-benar didasarkan pada plotting dan memberikan representasi visual untuk emosi investor dan psikologi pasar, menggambarkan pergerakan harga dari waktu ke waktu. 

Volume

Faktor utama lain yang digunakan dalam analisis teknis adalah volume. Volume hanyalah jumlah saham atau kontrak yang diperdagangkan untuk keamanan tertentu selama periode waktu tertentu, yang umumnya satu hari. 

Untuk analisis teknis, melihat volume saham atau keamanan dapat membantu analis menentukan kekuatan pergerakan harga atau tren dengan menunjukkan jumlah saham yang diperdagangkan ke arah itu (naik atau turun). Volume dinyatakan sebagai bagan batang di bagian bawah bagan keuangan di bawah garis harga (bilah merah dan hijau). Semakin tinggi bar, semakin tinggi volume perdagangan. 

Selain membantu mengkonfirmasi atau menunjukkan kekuatan tren dan pergerakan harga, volume dapat membantu mengkonfirmasi pola grafik seperti apa yang disebut pola "segitiga" atau "kepala dan bahu" (dua jenis pola teknis yang mengukur tren perdagangan atau harga keamanan).

Tren

Untuk teknikal analisis, tren mungkin merupakan salah satu indikator terpenting dari kinerja saham atau keamanan di masa depan. Hadiah analisis teknis yang memeriksa tren historis untuk memperkirakan apa yang mungkin dilakukan harga saham di masa depan. Untuk alasan ini, perilaku dan emosi manusia memainkan peran kunci yang mengejutkan dalam analisis teknis, karena pola perdagangan dan pergerakan harga dari masa lalu sering menunjukkan bagaimana saham atau keamanan mungkin berperilaku di masa depan. 

Tiga jenis tren utama adalah tren "uptrends," "downtrends" dan "horizontal/sideways". Tren naik ditandai oleh terendah yang lebih tinggi dan tertinggi yang lebih tinggi, sementara tren menurun ditandai oleh terendah yang lebih rendah dan tertinggi yang lebih rendah. (Tren horizontal melibatkan tertinggi dan terendah yang pada dasarnya tidak berubah.)

Teknikal Analisis Saham
Selain itu, tren memiliki berbagai panjang yang digunakan analis untuk menginterpretasikan data - paling umum "jangka pendek," "jangka menengah" dan "jangka panjang." Saham dapat mengalami tren yang berbeda dalam jangka pendek (seperti penurunan harga singkat) sementara masih mengalami pertumbuhan dalam jangka panjang, jadi penting untuk memahami kerangka waktu saat menganalisis tren.

Momentum

Momentum mengukur kecepatan perubahan harga atau pergerakan saham atau keamanan tertentu. Seringkali ditambah dengan apa yang disebut "relative strength index" (RSI), trek momentum dan mengukur tingkat kenaikan harga atau penurunan selama periode waktu yang ditetapkan. Misalnya, Anda dapat memeriksa momentum perubahan harga untuk saham seperti Disney (DIS) - Dapatkan Laporan untuk periode 10 hari untuk melihat tingkat kenaikan dan kejatuhan. 

RSI menetapkan nilai saham antara 0 dan 100 dan melacak apakah pasar overbought atau oversold untuk saham. Ini umumnya diperiksa setiap hari. 

Suport dan Resistance

Ketika melihat grafik dan pergerakan harga saham atau keamanan, analis teknis juga akan memeriksa tingkat "suport" dan "resistant" saham. Jika harga mengalami penurunan pada batas tertentu dan kembali naik maka batas bawah bisa dikatakan sebagai support ,dan batas dengan nilai tertinggi disebut resistance. Ini dapat membantu menunjukkan apakah saham berada pada tren bullish atau bearish.

Suport mewakili harga di mana permintaan saham cukup tinggi dan untuk biasanya mencegah harga turun di bawah garis itu. Sebaliknya, resistensi mewakili titik di mana penjual saham akan datang dalam dump saham mereka, menjaga keamanan dari bergerak di atas harga yang lebih tinggi. 

Jika harga saham turun di bawah garis suport baru-baru ini, itu berita buruk yang dapat menunjukkan tren bearish untuk saham. Tetapi jika saham pecah di atas garis resistance baru-baru ini, itu biasanya berarti bahwa saham sedang mengalami tren bullish. Intinya, suport adalah harga lantai saham yang mendukungnya untuk tetap lebih tinggi, sementara resistance adalah langit-langit yang menjaga harga saham dari yang lebih tinggi.

Setelah saham menerobos garis resistance, garis itu menjadi garis suport baru. Memeriksa di mana harga saham saat ini berada di antara garis support dan resistance adalah alat utama yang digunakan analis teknis untuk menentukan tren harga. Karena harga saham cenderung memantul di antara garis support dan resistance, keduanya sangat penting untuk memprediksi kapan harga mungkin bergerak atau tidak (dan ke arah mana).

Tingkat suport dan resistance sangat penting dalam mengidentifikasi tren dan kapan mereka mungkin berbalik. Itu sebabnya mereka adalah salah satu konsep utama analisis teknis.

Moving Average

Ketika melihat grafik saham harian, garis bergerigi naik dan turun kadang-kadang terlihat berantakan atau membingungkan. Itu sebabnya memeriksa apa yang disebut "moving average", rata-rata pergerakan harga masa lalu saham dapat membantu menunjukkan tren lebih jelas. Ini berfokus pada pergerakan harga rata-rata keamanan alih-alih perubahan sehari-hari.

Ada dua jenis moving average - "simple moving averages" (SMAs) and "exponential moving averages" (EMAs). simple moving averages mengambil jumlah semua harga penutupan dari periode waktu tertentu dan membaginya dengan jumlah harga yang digunakan. Misalnya, Anda menghitung SMA 30 hari dengan menambahkan harga penutupan saham selama 30 hari pasar terakhir dan membagi 30.

EMAs menggunakan formula yang jauh lebih kompleks yang membebani harga yang lebih baru sedikit lebih dari yang lebih tua.

Indikator dan Osilator 

Selain hanya tingkat resistance atau suport, analis teknis juga memeriksa beberapa indikator saham utama seperti "money flow," "volatility," "momentum" dan banyak lagi untuk mendapatkan pandangan matematika tentang saham atau keamanan lainnya.

Indikator saham adalah perhitungan berdasarkan statistik seperti harga dan volume yang membantu mengkonfirmasi pola grafik dan tren lainnya. Mereka dirancang untuk membuat "sinyal" beli atau jual yang membantu trader atau analis menentukan tempat terbaik untuk masuk atau keluar dari perdagangan (dan karenanya menghasilkan uang paling banyak). Dengan memeriksa indikator-indikator saham ini, analis dapat mengkonfirmasi pergerakan harga saham dengan lebih baik, dan oleh karena itu validitas pola grafik tertentu yang menurut para ahli mereka lihat.

Ada banyak indikator saham yang digunakan dalam teknikal analisis. Beberapa banyak didunakan/utama adalah "Moving Average Convergence/Divergence" (atau "MACD"), "Aroon indicator" atau "Fibonacci retracements."

Indikator dapat "tertinggal" atau "memimpin," yang berarti bahwa mereka menggunakan data sebelumnya untuk membantu menggambarkan apa yang terjadi pada harga saham atau bahwa mereka memprediksi aksi harga di masa depan. 

Beberapa indikator ini juga "osilator," atau alat yang berfungsi dengan menunjukkan kondisi saham yang overbought atau oversold jangka pendek. Osilator biasanya terikat dalam rentang tertentu (atau di antara level atau garis yang ditetapkan).

Posting Komentar untuk "Dasar-Dasar Teknikal Analisis Saham"

Populer Post

Spoiler Manga Boruto 53: Isshiki Dead, Borushiki Stabs Rinnegan Sasuke
Apa itu Blockchain? Teknologi 'Transformatif' di Balik Bitcoin
Ingin Tampil Kekinian,Tips Memilih Kacamata Untuk Kamu Yang Berhijab