Trading vs. Investing: Mana yang lebih baik untuk tujuan jangka panjang? - IDNSite
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Trading vs. Investing: Mana yang lebih baik untuk tujuan jangka panjang?

Trading vs Investasi
Tesla, GameStop, Hertz, Dogecoin: pedagang eceran terus mendominasi berita utama di berbagai media berita keuangan. Beberapa individu mungkin bertanya-tanya, bagaimana perdagangan berbeda dari berinvestasi dan mana yang lebih baik? Bagi investor yang menabung untuk tujuan jangka panjang seperti pensiun, menempatkan taruhan spekulatif pada saham tunggal jarang masuk akal. Tapi itu tidak berarti aktif berdagang atau mengambil selebaran pada perusahaan tertentu adalah ide yang buruk. Sama seperti segala sesuatu dalam hidup, itu turun ke moderasi.

Perdagangan vs. investasi jangka panjang

Perdagangan

Memilih saham dan secara aktif berdagang di akun Anda adalah strategi yang sangat berbeda dibandingkan dengan investasi jangka panjang. Investor individu yang sering membeli dan menjual saham dapat membuat keputusan berdasarkan faktor-faktor seperti momentum, advokasi merek, harga saham yang sangat rendah, pertumbuhan industri yang dirasakan, atau sebagaimana dibuktikan baru-baru ini, rekomendasi di forum online seperti Reddit.

Investasi jangka panjang

Berbeda dengan perdagangan, investor jangka panjang umumnya fokus pada diversifikasi, pengembalian yang disesuaikan dengan risiko, tetap berinvestasi penuh, omset rendah, dan prinsip investasi yang teruji waktu. Trader mencoba memilih unicorn berikutnya atau menghasilkan keuntungan cepat. Investor jangka panjang biasanya berusaha untuk mengadopsi strategi alokasi aset formal dan membuat beberapa perubahan.

Diversifikasi adalah strategi untuk membantu mengurangi volatilitas dan meningkatkan pengembalian berdasarkan risiko yang disesuaikan. Selama penurunan, portofolio berbasis luas umumnya tidak akan kehilangan sebanyak alokasi terkonsentrasi. Investor jangka panjang melakukan diversifikasi melalui berbagai kelas aset seperti saham dan obligasi dan dalam kelas aset seperti ekuitas AS kecil dan menengah.

Apakah perdagangan adalah ide yang baik? Pro dan kontra dari perdagangan dan pemilihan saham

Memiliki minat di pasar dan membeli dan menjual saham bukanlah hal yang buruk secara umum. Ini hanya menimbulkan risiko ketika individu berisiko terlalu banyak dan menempatkan posisi keuangan mereka dalam bahaya. Ini adalah kelemahan utama dari perdagangan vs. investasi.

Berikut adalah beberapa contoh terbaru tentang bagaimana pengembalian volatil dari perdagangan dan pemilihan saham dapat:

Gamestop

Investor yang membeli saham GameStop pada 27 Januari 2021 akan kehilangan hampir 55% dari investasi mereka pada 21 April 2021. Total pengembalian S&P 500 hampir 12% selama periode ini. Jika Anda membeli GameStop hanya satu hari sebelumnya, Anda benar-benar akan memiliki keuntungan 7%, vs. hampir 9% untuk S&P 500. Dan membeli saham pada 1 Januari dan menjual pada 27 Januari akan menghasilkan pengembalian 1.740% yang luar biasa vs S&P yang pada dasarnya datar.

Tesla dan Hertz

Pada tahun 2020, Tesla kembali lebih dari 743% vs. kerugian hampir 92% untuk Hertz yang terbelakangi sementara total pengembalian S&P 500 lebih dari 18%. Secara year to date pada 2021 (hingga 21 April), pengembalian Tesla sekitar 5,5% sedangkan Hertz hampir 36%. Sekali lagi, S&P duduk di tengah di 11,6%.

Risk vs. Return

Contoh di atas sengaja dipetik untuk menggambarkan volatilitas, risiko, dan potensi keuntungan bagi trader. Bahkan jika saham telah menghasilkan pengembalian besar, Anda tidak dapat mengambil manfaat kecuali Jika Anda kebetulan membeli dan menjual pada waktu yang tepat. Ingat, saham tidak selalu naik! Salah satu alasannya sangat sulit untuk menemukan waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham adalah karena tidak ada yang tahu bagaimana pasar akan bereaksi terhadap perubahan di pasar modal.

Memiliki akun untuk berkecimpung dalam pemilihan saham dengan pemahaman penuh tentang risiko mungkin merupakan cara terbaik bagi investor individu untuk mendekati perdagangan. Dalam kebanyakan kasus, perdagangan vs. investasi seharusnya bukan keputusan biner.

Sebaliknya, pertimbangkan strategi bucketed untuk berinvestasi untuk kebutuhan dan keinginan jangka panjang. Sejauh Anda memiliki bunga dan keinginan untuk memilih saham, hanya berdagang dengan jumlah yang tidak akan berdampak secara material pada keuangan Anda jika jatuh ke nol.

Pajak

Salah satu tantangan perdagangan harian di akun broker adalah implikasi pajak. Sangat mudah untuk memperdagangkan saham hanya dengan beberapa klik, tetapi dampak pajaknya tidak selalu jelas. Keuntungan modal jangka pendek dikenakan pajak sebagai penghasilan reguler yang dapat mendorong Anda ke dalam braket pajak yang lebih tinggi dan mengubah kelayakan Anda untuk pengurangan pajak atau kredit.

Penjualan cuci tangan bisa sulit dilacak di beberapa perusahaan pialang seperti Robinhood. Platform investasi non-tradisional seperti SoFi dan Robinhood juga tidak mengizinkan penjualan lot investasi tertentu. Ini berarti Anda tidak dapat mengisolasi saham untuk mewujudkan kerugian untuk mengimbangi keuntungan lain atau meminimalkan keuntungan kena pajak.

Pro dan kontra dari investasi jangka panjang

Jangan salah, investasi jangka panjang tidak seksi. Ini tentang membuat rencana, berpegang teguh pada itu, dan hanya mengambil risiko investasi sebanyak yang diperlukan untuk mencapai tujuan Anda.

FOMO (FOMO)

Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa individu perlu berinvestasi benar-benar agresif untuk pensiun dini atau menjadi mandiri secara finansial. Ketika datang untuk memenuhi tujuan keuangan, mengurangi volatilitas benar-benar penting. Jika akun Anda kehilangan 25%, Anda akan membutuhkan keuntungan 33% hanya untuk kembali ke modal awal.

Kelemahan terbesar dari investasi jangka panjang adalah ketakutan akan kehilangan (FOMO). Jika Anda dengan santai memilih saham atau membaca tentang pertumbuhan Bitcoin, itu menggoda untuk berpikir 'jika saja saya ...'. Tapi kenyataannya adalah bahwa tidak ada yang memiliki bola kristal.

Pertimbangkan apa yang Menurut Anda akan lebih buruk: hanya menempatkan 5% dari uang Anda dalam saham yang terus dua kali lipat atau menempatkan 50% dari uang Anda dalam saham yang dipotong setengah dan tidak pernah pulih.

Peluang perencanaan pajak

Investasi jangka panjang juga dapat menawarkan peluang perencanaan pajak biasanya tidak tersedia dalam pendekatan pemilihan saham. Ketika Anda tidak berdagang sepanjang waktu, Anda mengurangi perputaran portofolio, yang dapat membantu menurunkan tagihan pajak Anda. Dan ketika Anda perlu menjual dana, jika Anda bekerja dengan penasihat keuangan, mereka dapat bekerja untuk mengimbangi dampak pajak dengan memilih lot tertentu atau panen kerugian pajak.

Perencanaan dan proyeksi keuangan

Mengelola uang berdasarkan prinsip investasi yang sudah berlangsung lama menciptakan peluang untuk proyeksi keuangan karena kisaran hasil di masa depan kurang buram. Kekayaan mendadak dari memilih saham yang tepat atau menjual opsi saham setelah IPO dapat secara drastis mengubah gambaran keuangan Anda, tetapi Anda harus memiliki rencana untuk kemungkinan realistis bahwa itu tidak pernah terwujud. Ini membuat perencanaan untuk masa depan sangat sulit.

Tetapi sebagian besar strategi investasi jangka panjang menggunakan data historis, korelasi, dan tren untuk menilai bagaimana kelas aset dilakukan selama kondisi pasar yang berbeda, dan kemungkinan kisaran pengembalian dan kerugian. Data ini memungkinkan untuk menguji stres rencana keuangan untuk membuat keputusan yang lebih percaya diri seperti ketika Anda memiliki cukup untuk pensiun.

Saat berdagang atau berinvestasi, buat keputusan untuk toleransi dan tujuan risiko Anda, bukan

Sangat mudah untuk terjebak di pasar hari ini. Setiap hari ada judul tentang saham melonjak atau cryptocurrency membuat jutawan (bahkan jika itu dimulai sebagai lelucon). Ketika memutuskan cara mengalokasikan uang Anda antara trading dan investasi, selalu ingat nilai Anda. Tanyakan pada diri sendiri apa yang ingin Anda capai dan dampaknya pada keuangan Anda jika tidak berjalan sesuai rencana.

Di pasar keuangan, satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa tidak ada hal-hal yang pasti. Sayangnya, gamifikasi perdagangan baru-baru ini membuatnya jauh lebih mudah bagi orang untuk melupakan mereka memiliki uang riil di telepon.

Posting Komentar untuk "Trading vs. Investing: Mana yang lebih baik untuk tujuan jangka panjang?"

Populer Post

5 KOIN CRYPTOCURRENCY TERATAS YANG TERBAIK UNTUK TRADING HARIAN
Trading Cryptocurrency: 7 Tips Bagi Pemula Untuk Berinvestasi Dalam Cryptocurrency
Spoiler Anime Boruto: Naruto Next Generation in 2021 "Container Arc" And the Future of Boruto vs Kawaki